Pengobatan untuk Penderita Kolitis Ulseratif

 


Gambaran

Ulcerative colitis (UC) adalah jenis penyakit radang usus (IBD) yang terutama menyerang usus besar, khususnya usus besar. UC mungkin disebabkan oleh respons abnormal dari sistem kekebalan tubuh Anda.


Sebelumnya : Apa Yang Dapat Menyebabkan Gigi Terasa Gatal?


Meskipun tidak ada obat untuk UC , beberapa jenis obat dapat digunakan untuk membantu mengelola gejala Anda.


Gejala UC bisa meliputi:

  • sakit perut, ketidaknyamanan, atau kram
  • diare persisten
  • darah di tinja


Gejala mungkin konstan, atau mungkin menjadi lebih buruk selama flare-up.


Berbagai obat dapat digunakan untuk:

  • mengurangi pembengkakan dan iritasi akibat peradangan
  • kurangi jumlah flare-up yang Anda miliki
  • biarkan usus besar Anda sembuh


Lima kelas utama obat digunakan untuk mengobati UC . Pelajari lebih lanjut tentang mereka, manfaatnya, dan kemungkinan efek sampingnya .


Aminosalicylates (obat 5-ASA)

Aminosalicylates dianggap membantu mengurangi gejala UC dengan mengurangi peradangan di usus besar. Mereka juga dikenal sebagai obat 5-ASA.


Obat ini direkomendasikan untuk orang dengan UC ringan sampai sedang. Mereka dapat membantu mencegah flare-up atau mengurangi jumlah flare-up yang Anda alami.


Contohnya termasuk:


Mesalamine

Mesalamine dapat diambil secara oral sebagai:

  • tablet rilis tertunda
  • kapsul rilis diperpanjang
  • kapsul rilis tertunda


Mesalamine juga tersedia sebagai supositoria rektal atau enema rektal.


Beberapa bentuk mesalamine tersedia sebagai obat generik. Ini juga memiliki beberapa versi nama merek, seperti:

  • Apriso
  • Asacol HD
  • Canasa
  • Delzicol
  • Lialda
  • Pentasa
  • Rowasa
  • sfRowasa (Rowasa bebas sulfit)


Efek samping dan interaksi

Efek samping mesalamine yang lebih umum dapat meliputi:

  • diare
  • sakit kepala
  • mual
  • sakit perut, kram, dan ketidaknyamanan
  • bersendawa
  • ruam


Efek samping mesalamine yang jarang tetapi serius dapat meliputi:

  • nyeri dada
  • sesak napas
  • irama jantung tidak teratur
  • gagal hati


Contoh obat yang dapat berinteraksi dengan mesalamine meliputi:

  • azathioprine (Azasan, Imuran), imunosupresan yang terkadang digunakan untuk mengobati UC
  • mercaptopurine (Purixan), obat kemoterapi yang terkadang digunakan untuk mengobati UC
  • obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin dan ibuprofen (Advil, Motrin)


Olsalazine

Olsalazine hadir sebagai kapsul yang diminum. Ini tersedia sebagai obat bermerek Dipentum.


Olsalazine tidak tersedia sebagai obat generik.


Efek samping dan interaksi

Efek samping olsalazine yang lebih umum dapat meliputi:

  • diare atau buang air besar
  • sakit perut
  • ruam atau gatal


Efek samping olsalazine yang serius dapat meliputi:

  • kelainan darah seperti anemia
  • gagal hati
  • masalah jantung seperti radang jantung Anda dan perubahan irama jantung Anda


Contoh obat dan agen biologis yang dapat berinteraksi dengan olsalazine meliputi:

  • heparin, pengencer darah
  • heparin dengan berat molekul rendah seperti enoxaparin (Lovenox) atau dalteparin (Fragmin)
  • thioguanine, obat kemoterapi
  • merkaptopurin
  • vaksin varicella zoster


Balsalazide

Balsalazide hadir sebagai kapsul yang diminum.


Kapsul ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Colazal.


Efek samping dan interaksi

Efek samping yang lebih umum dari balsalazide dapat meliputi:

  • sakit kepala
  • sakit perut
  • diare
  • mual
  • muntah
  • infeksi pernafasan
  • nyeri sendi


Efek samping yang serius dari balsalazide dapat mencakup kelainan darah seperti anemia dan gagal hati.


Balsalazide dapat berinteraksi dengan NSAID atau azathioprine. Orang yang alergi terhadap aspirin atau salisilat lainnya tidak boleh mengonsumsi balsalazide.


Sulfasalazine

Sulfasalazine dikonsumsi sebagai:

  • tablet yang segera dirilis
  • tablet rilis tertunda


Ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Azulfidine.


Efek samping dan interaksi

Efek samping sulfasalazine yang lebih umum dapat meliputi:

  • kehilangan selera makan
  • sakit kepala
  • mual
  • muntah
  • sakit perut
  • penurunan jumlah sperma pada pria


Efek samping lain yang jarang tetapi serius dari sulfasalazine meliputi:

  • kelainan darah seperti anemia
  • reaksi alergi yang parah seperti kondisi kulit sindrom Stevens-Johnson
  • gagal hati
  • masalah ginjal


Sulfasalazine dapat berinteraksi dengan obat lain, seperti asam folat atau obat penyakit jantung digoxin (Lanoxin).


Pertimbangan penting

The American Gastroenterological Association (AGA) sangat menganjurkan agar orang dewasa dengan penyakit ringan hingga sedang yang ekstensif memilih mesalamine oral dosis standar atau obat 5-ASA yang terikat diazo daripada mesalamine dosis rendah, sulfasalazine, atau tanpa pengobatan sama sekali.


Mesalamine dosis standar adalah 2-3 gram (g) per hari.


Olsalazine dan balsalazide adalah contoh obat 5-ASA terikat diazo. Setelah Anda meminum obat ini, bakteri di usus besar Anda mengubahnya menjadi mesalamine.


Tidak apa-apa bagi kelompok tertentu untuk tetap menggunakan sulfasalazine, seperti mereka yang sudah mencapai remisi dengan obat tersebut atau yang tidak mampu membeli obat lain. Namun, sulfasalazine memiliki risiko efek samping yang lebih besar.


Jika Anda tidak menanggapi obat mesalamine dosis standar atau obat 5-ASA diazo-bonded, maka AGA menyarankan kombinasi mesalamine rektal dan mesalamine oral dosis tinggi (lebih dari 3 g / hari).


Kortikosteroid

Kortikosteroid menurunkan respons sistem kekebalan tubuh Anda secara keseluruhan. Ini membantu mengurangi peradangan di tubuh Anda. Jenis obat ini digunakan untuk mengobati orang dengan UC aktif sedang hingga berat.


Kortikosteroid meliputi:


Budesonide

Administrasi Makanan dan Obat (FDA) telah menyetujui dua bentuk budesonide untuk UC:

  • tablet rilis diperpanjang
  • busa rektal


Keduanya tersedia sebagai obat bermerek Uceris. Tablet ini juga tersedia sebagai obat generik.


Efek samping dan interaksi

Efek samping yang lebih umum dari budesonide dapat meliputi:

  • sakit kepala
  • mual
  • penurunan kadar hormon kortisol
  • nyeri di perut bagian atas Anda
  • kelelahan
  • kembung
  • jerawat
  • infeksi saluran kemih (ISK)
  • nyeri sendi
  • sembelit


Efek samping yang serius dari budesonide dapat meliputi:

  • anafilaksis
  • infeksi pada orang yang memakai imunosupresan
  • tekanan darah tinggi
  • rendah kalium, yang ditandai dengan gejala seperti kram kaki, rasa haus yang meningkat, dan peningkatan buang air kecil


Budesonide dapat berinteraksi dengan obat lain seperti:

  • protease inhibitor seperti ritonavir (Norvir) dan saquinavir (Invirase), yang digunakan untuk mengobati HIV
  • obat antijamur seperti itraconazole (Sporanox, Onmel) dan ketoconazole (Extina, Ketozole)
  • eritromisin (Eryc, Ery-Tab), antibiotik


Orang yang memakai budesonide dosis tinggi atau kortikosteroid lain juga harus menghindari vaksin hidup. Mereka termasuk:

  • vaksin flu hidung
  • vaksin varicella
  • vaksin campak, gondok, dan rubella (MMR)


Baca Juga : Bagaimana Mengenalinya Perbedaan Antara Rongga dan Noda


Prednison, prednisolon, dan metilprednisolon


Prednison diminum dan tersedia sebagai:

  • tablet yang segera dirilis
  • tablet rilis tertunda
  • larutan cair


Ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Prednisone Intensol (larutan cair) dan Rayos (tablet pelepasan tertunda).


Bentuk prednisolon yang disetujui FDA untuk UC adalah:

  • tablet rilis segera
  • melarutkan tablet
  • larutan cair
  • sirup


Anda dapat mengambil salah satu dari formulir ini melalui mulut. Prednisolon tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Millipred (larutan cair) dan Prelone (sirup).


Methylprednisolone hadir dalam dua bentuk:

  • tablet oral
  • obat suntik


Ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Medrol (tablet oral) dan Depo-Medrol (obat suntik).


Efek samping, komplikasi, dan interaksi

Jika diberikan dalam dosis tinggi, efek samping obat ini hampir tidak dapat dibedakan. Efek samping yang lebih umum dapat meliputi:

  • peningkatan kadar gula darah
  • kegelisahan atau kecemasan
  • peningkatan tekanan darah
  • bengkak karena retensi cairan di kaki atau pergelangan kaki Anda
  • nafsu makan meningkat
  • penambahan berat badan
  • sakit kepala
  • kulit menipis
  • perubahan pada siklus menstruasi Anda


Efek samping dan komplikasi yang serius mirip dengan yang terkait dengan budesonide. Mereka dapat mencakup:

  • anafilaksis
  • osteoporosis dan peningkatan risiko patah tulang
  • masalah jantung seperti serangan jantung, nyeri dada, dan perubahan irama jantung Anda
  • kejang
  • kalium rendah


Contoh obat yang dapat berinteraksi dengan prednison, prednisolon, dan metilprednisolon meliputi:

  • obat anti kejang seperti fenitoin (Dilantin)
  • pengencer darah seperti warfarin (Coumadin, Jantoven) dan heparin
  • antibiotik siklosporin (Neoral, Sandimun), ketokonazol, dan rifampisin
  • aspirin


Orang yang memakai obat ini dalam dosis tinggi juga harus menghindari vaksin hidup, seperti:

  • vaksin flu hidung
  • vaksin varicella
  • Vaksin MMR


Obat imunomodulator

Imunomodulator adalah obat yang menurunkan respons tubuh terhadap sistem kekebalannya sendiri. Hasilnya adalah penurunan peradangan di seluruh tubuh Anda.


Imunomodulator dapat mengurangi jumlah serangan UC yang Anda alami dan membantu Anda tetap bebas gejala lebih lama.


Mereka umumnya diresepkan untuk orang yang gejalanya belum ditangani dengan obat 5-ASA dan kortikosteroid. Namun, obat ini mungkin membutuhkan waktu beberapa bulan untuk mulai bekerja.


Administrasi Makanan dan Obat (FDA) belum menyetujui imunomodulator untuk pengobatan UC.


Namun, mereka didukung dengan baik dalam literatur medis sebagai pilihan yang berguna, dan dokter Anda mungkin masih meresepkannya. Ini dikenal sebagai penggunaan obat di luar label.


Metotreksat

Methotrexate tersedia sebagai tablet oral. Ini juga dapat diberikan sebagai injeksi intravena (IV), intramuskular, atau subkutan.


Tablet ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Trexall.


Suntikan IV dan intramuskular tersedia sebagai obat generik. Injeksi subkutan tersedia sebagai obat bermerek Otrexup dan Rasuvo.


Azathioprine

Untuk pengobatan UC, azathioprine datang sebagai tablet yang Anda minum melalui mulut. Ini tersedia sebagai obat generik dan sebagai obat bermerek Azasan dan Imuran.


Mercaptopurine

Mercaptopurine tersedia sebagai tablet atau suspensi cair, keduanya diminum.


Tablet ini hanya tersedia sebagai obat generik, dan suspensi hanya tersedia sebagai obat bermerek Purixan.


Tacrolimus

Tacrolimus tersedia dalam bentuk berikut:

  • kapsul
  • kapsul rilis diperpanjang
  • tablet rilis diperpanjang
  • suspensi cair
  • obat suntik


Versi bermerek obat termasuk Astagraf XL (kapsul rilis diperpanjang), Envarsus XR (tablet rilis diperpanjang), dan Prograf (berbagai bentuk).


Tacrolimus juga tersedia sebagai obat generik.


Efek samping dan interaksi

Efek samping yang lebih umum dari imunomodulator ini dapat mencakup:

  • sakit kepala
  • mual
  • muntah
  • diare
  • sariawan
  • kelelahan
  • tingkat sel darah rendah


Contoh obat yang dapat berinteraksi dengan imunomodulator meliputi:

  • obat asam urat allopurinol (Lopurin, Zyloprim) dan probenecid (Probalan)
  • Obat 5-ASA seperti sulfasalazine, mesalamine, dan olsalazine
  • Penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE) seperti lisinopril (Prinivil, Zestril) dan enalapril (Epaned, Vasotec)
  • warfarin.dll
  • ribavirin (Rebetol, Virazole), obat hepatitis C.
  • NSAID seperti naproxen dan ibuprofen
  • fenitoin
  • sulfonamides, sekelompok antibiotik


Pertimbangan penting

Sebuah studi tahun 2018 menunjukkan bahwa metotreksat mungkin tidak efektif dalam mempertahankan remisi untuk UC.


Orang dengan UC juga memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan masalah perut dan usus saat menggunakan metotreksat.


Penghambat Janus kinase (JAK)

Penghambat Janus kinase (JAK) menurunkan respons kekebalan tubuh dan memblokir sinyal yang menyebabkan peradangan.


Obat-obat ini digunakan untuk UC sedang hingga berat. Mereka bekerja lebih cepat daripada perawatan lainnya.


Tofacitinib

Pada tahun 2018, FDA menyetujui penggunaan tofacitinib untuk pengobatan UC.


Itu sebelumnya disetujui FDA untuk mengobati rheumatoid arthritis, tetapi telah digunakan di luar label untuk mengobati UC.


Tofacitinib hadir sebagai:

  • tablet yang segera dirilis
  • tablet rilis diperpanjang
  • larutan cair


Ini hanya tersedia dengan nama merek Xeljanz dan Xeljjanz XR. Xeljanz adalah obat pertama dari jenisnya yang diberikan secara oral - bukan melalui suntikan - untuk pengobatan UC jangka panjang.


Efek samping, komplikasi, dan interaksi

Efek samping dan komplikasi mungkin termasuk:

  • diare
  • sakit kepala
  • infeksi, termasuk pneumonia dan usus buntu
  • kanker kulit
  • emboli paru
  • anemia


Tofacitinib dapat menyebabkan reaksi negatif bila digunakan dengan obat lain, seperti:

  • ketokonazol
  • rifampisin
  • imunosupresan seperti azathioprine


Pertimbangan penting

Ini hanya boleh digunakan dalam jumlah terendah yang dibutuhkan agar efektif.


The AGA merekomendasikan tofacitinib hanya dapat digunakan dalam studi klinis atau registry. Sebuah studi keamanan Kanada menunjukkan risiko penggumpalan darah.


Biologis

Biologis adalah obat yang dirancang secara genetik yang dikembangkan di laboratorium dari organisme hidup. Obat ini mencegah protein tertentu dalam tubuh Anda menyebabkan peradangan. Biologis umumnya digunakan untuk orang dengan UC sedang hingga parah.


Mereka juga digunakan ketika gejala tidak dapat dikelola dengan perawatan seperti obat 5-ASA, kortikosteroid, atau imunomodulator.


Biologis hanya tersedia sebagai obat bermerek.


Namun, obat biosimilar memang ada. Biosimilar bukanlah salinan persis dari biologi, tetapi sangat mirip dalam keefektifan, kekuatan, dan efek sampingnya. Mereka juga lebih murah.


Karena undang-undang paten, sebagian besar biosimilar belum tersedia untuk dibeli di Amerika Serikat. Hanya biosimilars Remicade Renflexis, Avsola, dan Inflectra yang saat ini tersedia.


Penghambat faktor nekrosis tumor (TNF) yang disetujui FDA untuk mengobati UC pada orang dewasa meliputi:

  • adalimumab (Humira), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-adaz (Hyrimoz), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-adbm (Cyltezo), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-afzb (Abrilada), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-atto (Amjevita), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-bwwd (Hadlima), diberikan melalui injeksi subkutan
  • adalimumab-fkjp (Hulio), diberikan melalui injeksi subkutan
  • golimumab (Simponi), diberikan melalui injeksi subkutan
  • infliximab (Remicade), diberikan melalui infus IV
  • infliximab-abda (Renflexis), diberikan melalui infus IV
  • infliximab-axxq (Avsola), diberikan melalui infus IV
  • infliximab-dyyb (Inflectra), diberikan melalui infus IV


Pada Februari 2021, FDA juga menyetujui Humira untuk pengobatan UC sedang hingga parah pada anak-anak berusia 5 tahun ke atas.


Jenis biologi lainnya meliputi:

  • ustekinumab (Stelara), diberikan melalui infus IV
  • vedolizumab (Entyvio), diberikan melalui infus IV


Anda mungkin perlu minum biologics hingga 8 minggu sebelum Anda melihat peningkatan apa pun.


Menarik : Camilan Menyusui yang Cepat dan Sehat


Efek samping dan interaksi

Efek samping yang lebih umum dari biologik dapat meliputi:

  • sakit kepala
  • demam
  • panas dingin
  • mual
  • gatal-gatal atau ruam
  • peningkatan infeksi


Obat biologis dapat berinteraksi dengan obat lain dan agen biologis, termasuk:

  • natalizumab (Tysabri), yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit Crohn atau multiple sclerosis
  • tocilizumab (Actemra), anakinra (Kineret), abatacept (Orencia), yang terutama digunakan untuk mengobati arthritis
  • warfarin.dll
  • siklosporin
  • teofilin (Theo-24, Theochron), obat asma
  • vaksin hidup seperti vaksin varicella zoster


Pertimbangan penting

Jika Anda memiliki UC sedang hingga parah dan Anda belum pernah mencoba biologic sebelumnya, maka AGA menyarankan agar Anda memilih infliximab atau vedolizumab daripada adalimumab. Mereka lebih efektif.


Namun, tidak masalah memilih adalimumab sebagai gantinya jika Anda lebih suka mengelola obat sendiri daripada meminta dokter mengaturnya untuk Anda.


Obat lain

Dokter Anda mungkin meresepkan obat lain untuk membantu mengatasi gejala tertentu. Misalnya, antibiotik dapat digunakan untuk mengobati infeksi yang berhubungan dengan UC.


Loperamide (Imodium), yang tersedia bebas, dapat membantu diare. Anda juga dapat menggunakan pengobatan anti-gas untuk membantu meredakan kembung.


Pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter Anda sebelum minum obat baru, bahkan jika obat tersebut dijual bebas.


Obat yang harus dihindari

NSAID, seperti ibuprofen, aspirin, dan naproxen, biasanya membantu mengurangi demam atau peradangan di tubuh.


Namun, jika Anda memiliki UC, obat-obatan ini dapat memperburuk gejala Anda. Pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum mengambil NSAID.


Penting juga untuk memberi tahu dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda pakai untuk memastikan bahwa mereka tidak berinteraksi dengan perawatan UC Anda.


Bicaralah dengan dokter Anda

Banyak obat yang dapat membantu mengurangi gejala UC Anda.


Dokter Anda akan menyarankan pengobatan berdasarkan faktor-faktor seperti kesehatan Anda secara keseluruhan dan tingkat keparahan kondisi Anda. Anda mungkin perlu mencoba beberapa obat sebelum menemukan rencana perawatan yang cocok untuk Anda.


Jika minum satu obat tidak cukup mengurangi gejala Anda , dokter Anda mungkin menambahkan obat kedua yang membuat obat pertama lebih efektif.


Mungkin perlu waktu, tetapi dokter Anda akan bekerja sama dengan Anda untuk menemukan obat yang tepat untuk membantu meringankan gejala UC Anda.