Mengetahui Batuk Croup dan Rejan, Serta Cara Mengobati dan Mencegahnya. - Kreative Unit

Mengetahui Batuk Croup dan Rejan, Serta Cara Mengobati dan Mencegahnya.

 


Memiliki anak yang sakit itu menakutkan - terutama jika mereka membuat suara-suara aneh yang terdengar seperti menggonggong, berteriak, atau seperti terengah-engah.

Croup dan batuk rejan (pertusis) merupakan dua penyakit yang dapat terjadi pada bayi, balita, anak-anak, dan orang dewasa. Ada kesamaan antara kedua kondisi - dan perbedaan yang sangat spesifik juga.

Dalam artikel ini, kami akan membandingkan croup dengan batuk rejan dan menguraikan semua yang perlu Anda ketahui tentang keduanya, termasuk pencegahan, pengobatan, dan pandangan.

Tabel perbandingan cepat

Croup

Batuk rejan

Penyebab

virus parainfluenza

infeksi bakteri

Suara batuk

gonggongan; suara kasar dan kasar

suara terengah-engah

Gejala

demam ringan; pembengkakan dan peradangan pada pita suara, tenggorokan, dan bronkus; batuk; kesulitan bernapas batuk menggonggong; suara serak

demam ringan; batuk ringan pilek; batuk parah disertai suara rejan setelah 1 hingga 2 minggu; kesulitan bernapas; bibir biru; muntah dan tersedak

Durasi / penularan

antara kurang dari satu minggu dan 10 hari; biasanya menular hanya jika seorang anak mengalami demam, biasanya selama 3 hari

hingga 100 hari; menular selama 5 hari setelah antibiotik dimulai, dan menular selama 2 minggu atau lebih setelah batuk dimulai jika tidak ada antibiotik yang digunakan

Pengobatan

deksametason, epinefrin nebulisasi

antibiotik

Pandangan

biasanya ringan dan sembuh di rumah, seringkali tanpa obat

bisa serius pada bayi kecil; kemungkinan komplikasi termasuk pneumonia, kerusakan otak, kejang, dan kematian jika tidak diobati

Sebelumnya : Beberapa Cara Agar Menjaga Sistem Linux

Tentang croup

Croup adalah infeksi saluran pernapasan akibat virus yang menyerang anak-anak. Ini paling sering terjadi pada anak di bawah usia 5 tahun tetapi dapat terjadi pada anak yang lebih besar. Croup jarang terjadi pada orang dewasa , tetapi mungkin jugalebih seriusSumber Tepercaya ketika itu terjadi pada kelompok usia ini.

Croup berumur pendek, biasanya sembuh dalam 3 sampai 10 hari.


Penyebab dan penyebaran

Croup biasanya disebabkan oleh virus parainfluenza. Seperti semua virus parainfluenza, tidak ada vaksin yang mencegahnya. Croup juga bisa disebabkan oleh refluks asam atau alergi .

Croup ditularkan melalui udara dan ditularkan melalui tetesan mikroskopis yang dilepaskan saat seseorang batuk atau bersin. Itu juga dapat tertular dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Croup menular dan dapat tertular kapan saja sepanjang tahun. Namun, ini paling umum terjadi selama musim dingin dan musim semi.


Gejala

Croup didefinisikan sebagai batuk menggonggong. Anak-anak dengan croup juga dapat mengeluarkan suara kasar (stridor). Stridor dan demam ringan juga merupakan gejala umum.

Croup dimulai dengan gejala yang menyerupai flu biasa, termasuk demam ringan. Pembengkakan dan peradangan pada pita suara, tenggorokan, dan bronkus menyebabkan batuk, kesulitan bernapas, dan suara serak.


Pengobatan

Tidak seperti batuk rejan, croup biasanya sembuh dengan bantuan medis ringan di rumah.

Menghirup udara yang lembap dan lembap, dan minum banyak cairan akan membantu mengencerkan sekresi lendir dan membuat anak Anda merasa lebih nyaman. Tidur dengan posisi kepala terangkat juga dapat membantu meringankan batuk di malam hari.

Dokter anak anak Anda mungkin meresepkan steroid yang mengurangi peradangan trakea. Jika anak Anda mengalami kesulitan bernapas, dokter juga dapat memberikan epinefrin nebulisasi .

Banyak Dicari : Solusi Dokter Tentang Masalah Libido Rendah

Tentang batuk rejan

Batuk rejan adalah kondisi serius yang dapat menyerang siapa saja dari segala usia, termasuk remaja, dewasa, dan lanjut usia. Pada bayi, dapat menyebabkan pneumonia , kejang, cacat permanen akibat kerusakan otak, atau kematian jika tidak ditangani.

Kondisi ini dapat berlangsung lama, menyebabkan batuk terus-menerus selama 100 hari atau lebih.


Penyebab dan penyebaran

Batuk rejan merupakan infeksi saluran pernafasan bagian atas yang disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis .

Batuk rejan menyebar di udara dan sangat menular. Ini menyebar melalui tetesan mikroskopis di udara yang dilepaskan saat batuk dan bersin. Itu juga dapat menyebar dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.


Gejala

Batuk rejan dimulai seperti flu biasa. Gejalanya mungkin termasuk demam ringan, batuk ringan, pilek, dan diare.

Saat batuk rejan berlanjut, batuk menjadi lebih parah. Jenis batuk yang mencakup suara terengah-engah dan rejan dapat terjadi saat anak terengah-engah setelah batuk yang hebat dan tak terkendali.

Tersedak dan muntah, yang disebabkan oleh jumlah lendir yang berlebihan, dapat terjadi. Terengah-engah dan suara rejan mungkin menyertai batuk, meskipun gejala klasik ini tidak selalu terlihat pada bayi.

Jika anak Anda kesulitan bernapas, sianosis (kebiruan pada kulit) dapat terjadi.


Pengobatan

Antibiotik dapat membantu mengurangi keparahan gejala serta durasi batuk rejan. Ini menular selama 5 hari setelah antibiotik dimulai.

Batuk rejan bisa menular selama 2 minggu atau lebih setelah batuk mulai, jika tidak diberikan antibiotik.


Strategi pencegahan

Berikut adalah strategi pencegahan terbaik untuk croup dan batuk rejan.

Croup

Tidak ada vaksin yang melindungi dari croup. Pertahanan terbaik Anda terhadap penyakit ini dan penyakit virus lainnya adalah kebersihan yang baik yang mencakup sering mencuci tangan dan menutupi mulut dan hidung saat Anda batuk atau bersin.


Batuk rejan

Ada dua vaksin yang digunakan untuk melawan batuk rejan:

  • The Vaksin DTaP digunakan pada bayi dan anak di bawah 7 tahun.
  • The vaksin Tdap digunakan dalam praremaja, remaja, dan orang dewasa. Wanita hamil juga bisa mendapatkan vaksin Tdap. Ini melindungi bayi mereka yang baru lahir, yang tidak akan menerima vaksin DTaP sampai mereka berusia 2 bulan.

Untuk bayi yang baru diinokulasi, suntikan booster akan diberikan pada jadwal ini:

  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 bulan
  • kadang-kadang berusia antara 15 dan 18 bulan
  • kadang-kadang berusia antara 4 dan 6 tahun

Vaksin DTaP memberikan perlindungan hingga 10 tahun. Praremaja dan remaja harus menerima suntikan booster (Tdap), mulai sekitar usia 11 tahun.

Orang dewasa yang tidak pernah diinokulasi dapat menerima Tdap kapan saja. Wanita hamil harus menerima Tdap selama trimester ketiga.

Penting : Tips Untuk Membantu Bayi Lebih Tenang

Kesimpulan

Croup dan batuk rejan adalah penyakit pernapasan yang dapat terjadi pada orang dari segala usia. Croup jarang terjadi pada orang dewasa tetapi mungkin lebih serius bila mempengaruhi kelompok usia ini.

Croup disebabkan oleh virus. Tidak ada vaksin untuk melawan croup. Kondisi ini biasanya hilang di rumah, dalam waktu kurang dari 10 hari.

Batuk rejan disebabkan oleh infeksi bakteri. Ini bisa berbahaya dan bahkan bisa menyebabkan kematian pada bayi kecil. Tersedia vaksin yang melindungi orang dari segala usia dari batuk rejan.

Mengetahui Batuk Croup dan Rejan, Serta Cara Mengobati dan Mencegahnya.

Daftar Isi [Tampil]

 


Memiliki anak yang sakit itu menakutkan - terutama jika mereka membuat suara-suara aneh yang terdengar seperti menggonggong, berteriak, atau seperti terengah-engah.

Croup dan batuk rejan (pertusis) merupakan dua penyakit yang dapat terjadi pada bayi, balita, anak-anak, dan orang dewasa. Ada kesamaan antara kedua kondisi - dan perbedaan yang sangat spesifik juga.

Dalam artikel ini, kami akan membandingkan croup dengan batuk rejan dan menguraikan semua yang perlu Anda ketahui tentang keduanya, termasuk pencegahan, pengobatan, dan pandangan.

Tabel perbandingan cepat

Croup

Batuk rejan

Penyebab

virus parainfluenza

infeksi bakteri

Suara batuk

gonggongan; suara kasar dan kasar

suara terengah-engah

Gejala

demam ringan; pembengkakan dan peradangan pada pita suara, tenggorokan, dan bronkus; batuk; kesulitan bernapas batuk menggonggong; suara serak

demam ringan; batuk ringan pilek; batuk parah disertai suara rejan setelah 1 hingga 2 minggu; kesulitan bernapas; bibir biru; muntah dan tersedak

Durasi / penularan

antara kurang dari satu minggu dan 10 hari; biasanya menular hanya jika seorang anak mengalami demam, biasanya selama 3 hari

hingga 100 hari; menular selama 5 hari setelah antibiotik dimulai, dan menular selama 2 minggu atau lebih setelah batuk dimulai jika tidak ada antibiotik yang digunakan

Pengobatan

deksametason, epinefrin nebulisasi

antibiotik

Pandangan

biasanya ringan dan sembuh di rumah, seringkali tanpa obat

bisa serius pada bayi kecil; kemungkinan komplikasi termasuk pneumonia, kerusakan otak, kejang, dan kematian jika tidak diobati

Sebelumnya : Beberapa Cara Agar Menjaga Sistem Linux

Tentang croup

Croup adalah infeksi saluran pernapasan akibat virus yang menyerang anak-anak. Ini paling sering terjadi pada anak di bawah usia 5 tahun tetapi dapat terjadi pada anak yang lebih besar. Croup jarang terjadi pada orang dewasa , tetapi mungkin jugalebih seriusSumber Tepercaya ketika itu terjadi pada kelompok usia ini.

Croup berumur pendek, biasanya sembuh dalam 3 sampai 10 hari.


Penyebab dan penyebaran

Croup biasanya disebabkan oleh virus parainfluenza. Seperti semua virus parainfluenza, tidak ada vaksin yang mencegahnya. Croup juga bisa disebabkan oleh refluks asam atau alergi .

Croup ditularkan melalui udara dan ditularkan melalui tetesan mikroskopis yang dilepaskan saat seseorang batuk atau bersin. Itu juga dapat tertular dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Croup menular dan dapat tertular kapan saja sepanjang tahun. Namun, ini paling umum terjadi selama musim dingin dan musim semi.


Gejala

Croup didefinisikan sebagai batuk menggonggong. Anak-anak dengan croup juga dapat mengeluarkan suara kasar (stridor). Stridor dan demam ringan juga merupakan gejala umum.

Croup dimulai dengan gejala yang menyerupai flu biasa, termasuk demam ringan. Pembengkakan dan peradangan pada pita suara, tenggorokan, dan bronkus menyebabkan batuk, kesulitan bernapas, dan suara serak.


Pengobatan

Tidak seperti batuk rejan, croup biasanya sembuh dengan bantuan medis ringan di rumah.

Menghirup udara yang lembap dan lembap, dan minum banyak cairan akan membantu mengencerkan sekresi lendir dan membuat anak Anda merasa lebih nyaman. Tidur dengan posisi kepala terangkat juga dapat membantu meringankan batuk di malam hari.

Dokter anak anak Anda mungkin meresepkan steroid yang mengurangi peradangan trakea. Jika anak Anda mengalami kesulitan bernapas, dokter juga dapat memberikan epinefrin nebulisasi .

Banyak Dicari : Solusi Dokter Tentang Masalah Libido Rendah

Tentang batuk rejan

Batuk rejan adalah kondisi serius yang dapat menyerang siapa saja dari segala usia, termasuk remaja, dewasa, dan lanjut usia. Pada bayi, dapat menyebabkan pneumonia , kejang, cacat permanen akibat kerusakan otak, atau kematian jika tidak ditangani.

Kondisi ini dapat berlangsung lama, menyebabkan batuk terus-menerus selama 100 hari atau lebih.


Penyebab dan penyebaran

Batuk rejan merupakan infeksi saluran pernafasan bagian atas yang disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis .

Batuk rejan menyebar di udara dan sangat menular. Ini menyebar melalui tetesan mikroskopis di udara yang dilepaskan saat batuk dan bersin. Itu juga dapat menyebar dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.


Gejala

Batuk rejan dimulai seperti flu biasa. Gejalanya mungkin termasuk demam ringan, batuk ringan, pilek, dan diare.

Saat batuk rejan berlanjut, batuk menjadi lebih parah. Jenis batuk yang mencakup suara terengah-engah dan rejan dapat terjadi saat anak terengah-engah setelah batuk yang hebat dan tak terkendali.

Tersedak dan muntah, yang disebabkan oleh jumlah lendir yang berlebihan, dapat terjadi. Terengah-engah dan suara rejan mungkin menyertai batuk, meskipun gejala klasik ini tidak selalu terlihat pada bayi.

Jika anak Anda kesulitan bernapas, sianosis (kebiruan pada kulit) dapat terjadi.


Pengobatan

Antibiotik dapat membantu mengurangi keparahan gejala serta durasi batuk rejan. Ini menular selama 5 hari setelah antibiotik dimulai.

Batuk rejan bisa menular selama 2 minggu atau lebih setelah batuk mulai, jika tidak diberikan antibiotik.


Strategi pencegahan

Berikut adalah strategi pencegahan terbaik untuk croup dan batuk rejan.

Croup

Tidak ada vaksin yang melindungi dari croup. Pertahanan terbaik Anda terhadap penyakit ini dan penyakit virus lainnya adalah kebersihan yang baik yang mencakup sering mencuci tangan dan menutupi mulut dan hidung saat Anda batuk atau bersin.


Batuk rejan

Ada dua vaksin yang digunakan untuk melawan batuk rejan:

  • The Vaksin DTaP digunakan pada bayi dan anak di bawah 7 tahun.
  • The vaksin Tdap digunakan dalam praremaja, remaja, dan orang dewasa. Wanita hamil juga bisa mendapatkan vaksin Tdap. Ini melindungi bayi mereka yang baru lahir, yang tidak akan menerima vaksin DTaP sampai mereka berusia 2 bulan.

Untuk bayi yang baru diinokulasi, suntikan booster akan diberikan pada jadwal ini:

  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 bulan
  • kadang-kadang berusia antara 15 dan 18 bulan
  • kadang-kadang berusia antara 4 dan 6 tahun

Vaksin DTaP memberikan perlindungan hingga 10 tahun. Praremaja dan remaja harus menerima suntikan booster (Tdap), mulai sekitar usia 11 tahun.

Orang dewasa yang tidak pernah diinokulasi dapat menerima Tdap kapan saja. Wanita hamil harus menerima Tdap selama trimester ketiga.

Penting : Tips Untuk Membantu Bayi Lebih Tenang

Kesimpulan

Croup dan batuk rejan adalah penyakit pernapasan yang dapat terjadi pada orang dari segala usia. Croup jarang terjadi pada orang dewasa tetapi mungkin lebih serius bila mempengaruhi kelompok usia ini.

Croup disebabkan oleh virus. Tidak ada vaksin untuk melawan croup. Kondisi ini biasanya hilang di rumah, dalam waktu kurang dari 10 hari.

Batuk rejan disebabkan oleh infeksi bakteri. Ini bisa berbahaya dan bahkan bisa menyebabkan kematian pada bayi kecil. Tersedia vaksin yang melindungi orang dari segala usia dari batuk rejan.

Comments

Tutorial GIS