Hubungan Dari Jam Biologis dengan Tingkat Kesuburan - Kreative Unit

Hubungan Dari Jam Biologis dengan Tingkat Kesuburan

 


Hampir setiap sel, jaringan, dan organ Anda memiliki semacam jam internal.

Pengatur waktu ini merasakan terang, gelap, dan siklus harian lainnya, dan berfungsi sebagai respons terhadap ritme ini. Semua jam biologis ini dikoordinasikan oleh penyelenggara utama: otak Anda.

Namun, ketika orang berbicara tentang jam biologis, mereka sering hanya berbicara tentang salah satu dari pengatur waktu internal ini - yang terkait dengan kesuburan manusia. Mengapa jam ini menarik begitu banyak perhatian? Apakah kesuburan benar-benar mereda seperti jam analog?

Dalam artikel ini, kami akan membantu menjawab pertanyaan itu dan melihat lebih dekat hubungan antara jam biologis Anda dan kesuburan.

Sebelumnya : Mengetahui Perbedaan Power Yoga dengan Yoga Tradisional

Apa itu jam biologis?

Fertilitas berubah selama hidup Anda. Istilah "jam biologis" mengacu pada fakta bahwa umumnya lebih sulit untuk hamil di kemudian hari.

Ada banyak bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa jumlah dan kualitas sel telur dan sperma menurun seiring bertambahnya usia.

Tetapi gagasan tentang jam biologis juga telah melambangkan perasaan tekanan psikologis yang mungkin Anda rasakan ketika Anda belum memiliki anak pada usia tertentu.

Pada tahun 1978, The Washington Post menerbitkan sebuah artikel oleh jurnalis Richard Cohen berjudul "Jam Berdetak untuk Wanita Karir".

Ini menggambarkan seorang "wanita komposit" yang menghabiskan tahun-tahun paling suburnya membangun kariernya alih-alih memiliki bayi. Wanita majemuk ini duduk di depan mejanya, melihat ke bagian tengah tubuhnya, dan kesal karena pilihannya.

Meskipun peluang karir bagi wanita telah tumbuh dan perawatan infertilitas telah berkembang sejak tahun 1970-an, banyak orang masih merasakan tekanan untuk memiliki anak selama tahun-tahun paling subur mereka.

Ini bisa menjadi sumber kecemasan yang intens, terutama jika mempersiapkan karier membuat Anda memiliki sedikit waktu untuk mengejar peran sebagai orang tua atau jika orang-orang dalam hidup Anda sering mempertanyakan pilihan reproduksi Anda.

Menurut a Review penelitian tahun 2011Sumber Tepercaya, alasan lain wanita mungkin menunda memiliki anak mungkin karena:

  • ketidakmampuan untuk menemukan pasangan yang cocok
  • perumahan dan ketidakpastian ekonomi
  • kebangkitan hidup bersama sebelum menikah
  • meningkatkan tingkat perceraian
  • pergeseran norma dan nilai


Apa yang dianggap sebagai usia puncak kesuburan? 

Sebagaimana wanita mulai dan berhenti menstruasi pada usia yang berbeda, usia puncak kesuburan juga berbeda dari orang ke orang.

Penelitian menunjukkan bahwa gagasan tentang kesuburan juga beragam.

Jadi satu Studi 2018Sumber Tepercayamelibatkan 990 warga AS, kebanyakan orang mengatakan usia 23 adalah usia ideal untuk kehamilan pertama dan pada usia 49 seorang wanita mungkin akan mandul. Dalam penelitian tersebut, pendidikan, ras, usia, dan pendapatan semuanya mempengaruhi keyakinan tentang usia ideal untuk memiliki bayi.

Meskipun para ilmuwan tidak semua setuju pada usia tertentu di mana wanita paling subur, konsensusnya adalah bahwa kesuburan memuncak pada awal 20-an dan mulai menurun setelah usia 32, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) .

Setelah usia 37 , banyak wanita mengalami kesulitan untuk hamil. Bagi banyak pria, kesuburan mulai menurun di usia 40-an.


Apa yang menyebabkan kesuburan menurun seiring bertambahnya usia?

Ketika bayi perempuan berada di dalam rahim, mereka dapat mengandung sebanyak 7 juta telur (juga disebut oosit) di ovariumnya, menurut ACOG . Sejak saat itu, jumlah telur turun secara stabil dan alami dari waktu ke waktu.

Pada usia kebanyakan wanita mencapai pubertas, antara 300.000 dan 500.000 telur tersisa. Saat menopause tiba, biasanya sekitar usia 51 tahun, ovarium bisa berisi sekitar 1.000 sel telur.

Kesehatan telur Anda dan tingkat hormon reproduksi dalam tubuh Anda juga menurun seiring waktu. Pada saat yang sama, risiko Anda untuk kondisi tertentu meningkat seiring bertambahnya usia.

Beberapa contoh kondisi yang membuat Anda lebih sulit hamil meliputi:

  • endometriosis
  • sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • penyakit radang panggul (PID)
  • fibroid rahim
  • hipotiroidisme atau hipertiroidisme
  • kanker

Jika Anda memiliki riwayat salah satu kondisi ini, Anda mungkin ingin berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang kemungkinan efek pada kesuburan Anda.


Apa saja tanda-tanda infertilitas?

Statistik diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)Sumber Tepercaya menunjukkan bahwa sekitar 12 persen orang berusia antara 15 dan 44 tahun tidak hamil setelah mereka mencoba selama setahun atau tidak hamil sampai cukup bulan.

Gejala utama ketidaksuburan adalah tidak hamil jika Anda berhubungan seks tanpa menggunakan alat kontrasepsi.

Mungkin ada indikasi lain bahwa hamil mungkin lebih sulit. Misalnya, jika Anda mengalami menstruasi yang tidak teratur , tubuh Anda mungkin juga tidak melepaskan telur dalam jadwal yang teratur.

Jika menstruasi Anda berjarak lebih dari 35 hari atau jika terlalu berdekatan (21 hari atau kurang), ovulasi juga dapat terganggu.

Untuk pria, gejala infertilitas mungkin termasuk:

  • testis yang nyeri atau bengkak
  • masalah ereksi
  • masalah ejakulasi
  • jumlah sperma rendah
  • dorongan seks rendah
  • ginekomastia
  • infeksi saluran pernapasan berulang
  • kehilangan bau

Penting : Dapatkan Vaknsinasi Flu Secara Cepat

Apakah ada pilihan untuk menunda kehamilan? 

Jika Anda belum siap untuk hamil sekarang, Anda mungkin bisa mengeluarkan sebagian telur Anda dan mengawetkannya untuk saat Anda siap menjadi orang tua.

Kriopreservasi oosit dewasa adalah prosedur yang memungkinkan penyedia layanan kesehatan memanen beberapa telur Anda, membekukannya, dan mencairkannya nanti.

Saat Anda sudah siap untuk hamil, sel telur bisa dibuahi dan ditanamkan melalui proses yang disebut fertilisasi in vitro (IVF) . Mungkin juga untuk membekukan embrio yang telah dibuahi.

Prosedur baru yang melibatkan pembekuan jaringan ovarium juga bisa menjadi pilihan. Namun, penting untuk dicatat bahwa tingkat keberhasilan prosedur ini lebih rendah daripada pembekuan telur.

Pembekuan telur membawa beberapa risiko. Itulah mengapa Anda harus mendiskusikan pilihan Anda dengan dokter sebelum Anda memutuskan apakah itu solusi yang tepat untuk Anda.


Apa yang perlu diketahui tentang risiko pembekuan telur Anda

Meskipun sekitar 84 persen telur kriopreservasi bertahan, tidak ada jaminan bahwa pembekuan telur dan IVF akan mengarah pada kehamilan yang sehat di kemudian hari. Selain itu, biaya pembekuan telur dapat menjadikan ini pilihan yang sulit bagi sebagian orang.

Sebelum telur Anda bisa dipanen, Anda mungkin akan diberi hormon yang menyebabkan tubuh Anda melepaskan beberapa telur sekaligus.

Hormon-hormon ini dapat menyebabkan reaksi nyeri yang disebut sindrom hiperstimulasi ovarium . Seringkali, sindrom ini hilang begitu hormon berhenti. Namun, kecil kemungkinannya hal itu bisa mengancam nyawa

Meskipun Anda akan dibius saat telur dikeluarkan, proses panen telur melibatkan penggunaan jarum.

Tidak jarang mengalami kram atau pendarahan sesudahnya. Dalam kasus yang jarang terjadi, cedera dan infeksi telah terjadi.

Menjadi hamil di kemudian hari memiliki beberapa risiko, termasuk risiko yang lebih besar:

  • diabetes gestasional
  • preeklamsia
  • persalinan prematur
  • bayi berat lahir rendah
  • Persalinan seksio sesarea

HOT : Mengetahui Batuk Croup dan Rejan, Serta Cara Mengobati dan Mencegahnya.

KESIMPULAN

Jam biologis adalah metafora yang digunakan untuk menggambarkan rasa tekanan yang dirasakan banyak orang untuk hamil saat mereka berada di puncak tahun-tahun reproduksi mereka.

Meskipun benar bahwa kesuburan mulai menurun pada kebanyakan orang di usia pertengahan 30-an, Anda masih bisa hamil di kemudian hari.

Kemungkinan memanen dan membekukan telur untuk pembuahan di kemudian hari menjadi lebih dapat diterima secara sosial. Tetapi prosedur memiliki risiko yang harus dipertimbangkan dengan cermat sebelum memilih cara menunda kehamilan ini.

Jika Anda merasa bingung tentang kapan atau apakah akan memiliki anak, Anda pasti tidak sendirian. Sebaiknya bicarakan dengan orang yang Anda percaya - termasuk penyedia layanan kesehatan - tentang keputusan apa yang terbaik untuk kesehatan fisik dan mental Anda serta masa depan anak Anda.

Pilihan reproduksi Anda adalah masalah yang sangat pribadi, dan Anda berhak membuatnya pada waktu Anda sendiri.

Hubungan Dari Jam Biologis dengan Tingkat Kesuburan

Daftar Isi [Tampil]

 


Hampir setiap sel, jaringan, dan organ Anda memiliki semacam jam internal.

Pengatur waktu ini merasakan terang, gelap, dan siklus harian lainnya, dan berfungsi sebagai respons terhadap ritme ini. Semua jam biologis ini dikoordinasikan oleh penyelenggara utama: otak Anda.

Namun, ketika orang berbicara tentang jam biologis, mereka sering hanya berbicara tentang salah satu dari pengatur waktu internal ini - yang terkait dengan kesuburan manusia. Mengapa jam ini menarik begitu banyak perhatian? Apakah kesuburan benar-benar mereda seperti jam analog?

Dalam artikel ini, kami akan membantu menjawab pertanyaan itu dan melihat lebih dekat hubungan antara jam biologis Anda dan kesuburan.

Sebelumnya : Mengetahui Perbedaan Power Yoga dengan Yoga Tradisional

Apa itu jam biologis?

Fertilitas berubah selama hidup Anda. Istilah "jam biologis" mengacu pada fakta bahwa umumnya lebih sulit untuk hamil di kemudian hari.

Ada banyak bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa jumlah dan kualitas sel telur dan sperma menurun seiring bertambahnya usia.

Tetapi gagasan tentang jam biologis juga telah melambangkan perasaan tekanan psikologis yang mungkin Anda rasakan ketika Anda belum memiliki anak pada usia tertentu.

Pada tahun 1978, The Washington Post menerbitkan sebuah artikel oleh jurnalis Richard Cohen berjudul "Jam Berdetak untuk Wanita Karir".

Ini menggambarkan seorang "wanita komposit" yang menghabiskan tahun-tahun paling suburnya membangun kariernya alih-alih memiliki bayi. Wanita majemuk ini duduk di depan mejanya, melihat ke bagian tengah tubuhnya, dan kesal karena pilihannya.

Meskipun peluang karir bagi wanita telah tumbuh dan perawatan infertilitas telah berkembang sejak tahun 1970-an, banyak orang masih merasakan tekanan untuk memiliki anak selama tahun-tahun paling subur mereka.

Ini bisa menjadi sumber kecemasan yang intens, terutama jika mempersiapkan karier membuat Anda memiliki sedikit waktu untuk mengejar peran sebagai orang tua atau jika orang-orang dalam hidup Anda sering mempertanyakan pilihan reproduksi Anda.

Menurut a Review penelitian tahun 2011Sumber Tepercaya, alasan lain wanita mungkin menunda memiliki anak mungkin karena:

  • ketidakmampuan untuk menemukan pasangan yang cocok
  • perumahan dan ketidakpastian ekonomi
  • kebangkitan hidup bersama sebelum menikah
  • meningkatkan tingkat perceraian
  • pergeseran norma dan nilai


Apa yang dianggap sebagai usia puncak kesuburan? 

Sebagaimana wanita mulai dan berhenti menstruasi pada usia yang berbeda, usia puncak kesuburan juga berbeda dari orang ke orang.

Penelitian menunjukkan bahwa gagasan tentang kesuburan juga beragam.

Jadi satu Studi 2018Sumber Tepercayamelibatkan 990 warga AS, kebanyakan orang mengatakan usia 23 adalah usia ideal untuk kehamilan pertama dan pada usia 49 seorang wanita mungkin akan mandul. Dalam penelitian tersebut, pendidikan, ras, usia, dan pendapatan semuanya mempengaruhi keyakinan tentang usia ideal untuk memiliki bayi.

Meskipun para ilmuwan tidak semua setuju pada usia tertentu di mana wanita paling subur, konsensusnya adalah bahwa kesuburan memuncak pada awal 20-an dan mulai menurun setelah usia 32, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) .

Setelah usia 37 , banyak wanita mengalami kesulitan untuk hamil. Bagi banyak pria, kesuburan mulai menurun di usia 40-an.


Apa yang menyebabkan kesuburan menurun seiring bertambahnya usia?

Ketika bayi perempuan berada di dalam rahim, mereka dapat mengandung sebanyak 7 juta telur (juga disebut oosit) di ovariumnya, menurut ACOG . Sejak saat itu, jumlah telur turun secara stabil dan alami dari waktu ke waktu.

Pada usia kebanyakan wanita mencapai pubertas, antara 300.000 dan 500.000 telur tersisa. Saat menopause tiba, biasanya sekitar usia 51 tahun, ovarium bisa berisi sekitar 1.000 sel telur.

Kesehatan telur Anda dan tingkat hormon reproduksi dalam tubuh Anda juga menurun seiring waktu. Pada saat yang sama, risiko Anda untuk kondisi tertentu meningkat seiring bertambahnya usia.

Beberapa contoh kondisi yang membuat Anda lebih sulit hamil meliputi:

  • endometriosis
  • sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • penyakit radang panggul (PID)
  • fibroid rahim
  • hipotiroidisme atau hipertiroidisme
  • kanker

Jika Anda memiliki riwayat salah satu kondisi ini, Anda mungkin ingin berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang kemungkinan efek pada kesuburan Anda.


Apa saja tanda-tanda infertilitas?

Statistik diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)Sumber Tepercaya menunjukkan bahwa sekitar 12 persen orang berusia antara 15 dan 44 tahun tidak hamil setelah mereka mencoba selama setahun atau tidak hamil sampai cukup bulan.

Gejala utama ketidaksuburan adalah tidak hamil jika Anda berhubungan seks tanpa menggunakan alat kontrasepsi.

Mungkin ada indikasi lain bahwa hamil mungkin lebih sulit. Misalnya, jika Anda mengalami menstruasi yang tidak teratur , tubuh Anda mungkin juga tidak melepaskan telur dalam jadwal yang teratur.

Jika menstruasi Anda berjarak lebih dari 35 hari atau jika terlalu berdekatan (21 hari atau kurang), ovulasi juga dapat terganggu.

Untuk pria, gejala infertilitas mungkin termasuk:

  • testis yang nyeri atau bengkak
  • masalah ereksi
  • masalah ejakulasi
  • jumlah sperma rendah
  • dorongan seks rendah
  • ginekomastia
  • infeksi saluran pernapasan berulang
  • kehilangan bau

Penting : Dapatkan Vaknsinasi Flu Secara Cepat

Apakah ada pilihan untuk menunda kehamilan? 

Jika Anda belum siap untuk hamil sekarang, Anda mungkin bisa mengeluarkan sebagian telur Anda dan mengawetkannya untuk saat Anda siap menjadi orang tua.

Kriopreservasi oosit dewasa adalah prosedur yang memungkinkan penyedia layanan kesehatan memanen beberapa telur Anda, membekukannya, dan mencairkannya nanti.

Saat Anda sudah siap untuk hamil, sel telur bisa dibuahi dan ditanamkan melalui proses yang disebut fertilisasi in vitro (IVF) . Mungkin juga untuk membekukan embrio yang telah dibuahi.

Prosedur baru yang melibatkan pembekuan jaringan ovarium juga bisa menjadi pilihan. Namun, penting untuk dicatat bahwa tingkat keberhasilan prosedur ini lebih rendah daripada pembekuan telur.

Pembekuan telur membawa beberapa risiko. Itulah mengapa Anda harus mendiskusikan pilihan Anda dengan dokter sebelum Anda memutuskan apakah itu solusi yang tepat untuk Anda.


Apa yang perlu diketahui tentang risiko pembekuan telur Anda

Meskipun sekitar 84 persen telur kriopreservasi bertahan, tidak ada jaminan bahwa pembekuan telur dan IVF akan mengarah pada kehamilan yang sehat di kemudian hari. Selain itu, biaya pembekuan telur dapat menjadikan ini pilihan yang sulit bagi sebagian orang.

Sebelum telur Anda bisa dipanen, Anda mungkin akan diberi hormon yang menyebabkan tubuh Anda melepaskan beberapa telur sekaligus.

Hormon-hormon ini dapat menyebabkan reaksi nyeri yang disebut sindrom hiperstimulasi ovarium . Seringkali, sindrom ini hilang begitu hormon berhenti. Namun, kecil kemungkinannya hal itu bisa mengancam nyawa

Meskipun Anda akan dibius saat telur dikeluarkan, proses panen telur melibatkan penggunaan jarum.

Tidak jarang mengalami kram atau pendarahan sesudahnya. Dalam kasus yang jarang terjadi, cedera dan infeksi telah terjadi.

Menjadi hamil di kemudian hari memiliki beberapa risiko, termasuk risiko yang lebih besar:

  • diabetes gestasional
  • preeklamsia
  • persalinan prematur
  • bayi berat lahir rendah
  • Persalinan seksio sesarea

HOT : Mengetahui Batuk Croup dan Rejan, Serta Cara Mengobati dan Mencegahnya.

KESIMPULAN

Jam biologis adalah metafora yang digunakan untuk menggambarkan rasa tekanan yang dirasakan banyak orang untuk hamil saat mereka berada di puncak tahun-tahun reproduksi mereka.

Meskipun benar bahwa kesuburan mulai menurun pada kebanyakan orang di usia pertengahan 30-an, Anda masih bisa hamil di kemudian hari.

Kemungkinan memanen dan membekukan telur untuk pembuahan di kemudian hari menjadi lebih dapat diterima secara sosial. Tetapi prosedur memiliki risiko yang harus dipertimbangkan dengan cermat sebelum memilih cara menunda kehamilan ini.

Jika Anda merasa bingung tentang kapan atau apakah akan memiliki anak, Anda pasti tidak sendirian. Sebaiknya bicarakan dengan orang yang Anda percaya - termasuk penyedia layanan kesehatan - tentang keputusan apa yang terbaik untuk kesehatan fisik dan mental Anda serta masa depan anak Anda.

Pilihan reproduksi Anda adalah masalah yang sangat pribadi, dan Anda berhak membuatnya pada waktu Anda sendiri.

Comments

Tutorial GIS